Santri, Integritas Kepribadian dan Kepemimpinann

Santri semestinya memiliki jiwa kepemimpinan dan kepribadian yang di atas rata-rata dibanding dengan generasi muda yang lain yang belajar di luar pesantren. Hal ini disebabkan santri belajar dan dididik ilmu agama dan akhlak budi pekerti selama 24 jam setiap hari di bawah pengawasan ketat pengasuh dan pengurus pesantren. Apakah setelah keluar dari pesantren para santri faktanya sesuai harapan atau sebaliknya?

Santri, Integritas Kepribadian dan Kepemimpinann
Oleh: Imdad Robbani Zuhri

Daftar Isi

  1. Integritas Kepribadian dan Kepemimpinann Santri
  2. Pendidikan Anak
  3. Pemimpin Ideal


Integritas Kepribadian dan Kepemimpinann Santri

Melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruan tinggi, bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, apapun latarbelakang sosialnya, kini, telah menjadi sejenis keharusan. Entah bagaimana, hal ini seolah-olah menjadi suatu hal yang begitu tak terhindarkan. Dalam beberapa kasus, melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi, berarti usaha penjaminan masa depan setidaknya dari dua segi, finansial dan sosial. Yang pertama, berarti bahwa dengan memasuki perguruan tinggi – khususnya yang bersifat keahlian – seseorang akan diharapkan untuk memiliki keahlian yang akan menjamin masa depannya kelak. Dari segi sosial, menjadi seorang mahasiswa memiliki dampak yang tidak sedikit bagi masyarakat kita, karena, entah bagaimana, ia dianggap sebagai orang terdidik yang memiliki “kelas tersendiri” di tengah masyarakat.

Bagi seorang santri, seseorang yang diharapkan memiliki kesadaran beragama lebih baik daripada masyarakat awam, kuliah seharusnya berarti bertambah luasnya cakrawala berpikir. Pada masa kuliah, dia dituntut untuk lebih bisa memutuskan lebih banyak hal menurut pertimbangannya sendiri. Belajar mengambil keputusan sendiri dan membuat pilihan yang baik itulah salah satu pelajaran yang bisa seorang santri petik ketika belajar di perguruan tinggi, setelah sebelumnya dia dibentuk sedemikian rupa dalam pesantren. Pembentukan seorang santri, untuk menyebutkan demikian, alam pesantren tentulah berorientasi untuk membentuk santri beragama yang memiliki komitmen ilmiah dan amaliah terhadap ajaran agamanya. Tentu saja komitmen ilmiah ini tergantung kepada pilihan studi santri yang bersangkutan.

Hanya saja, kenyataan tidaklah selalu berbanding lurus dengan harapan yang ditetapkan. Santri di perguruan tinggi, perguruan tinggi Islam misalnya, tidaklah selalu memperlihatkan ciri kesantriannya. Yang saya maksud di sini bukanlah ciri fisikal yang kasat mata, bersarung misalnya, tapi lebih kepada ciri perilaku keseharian. Dalam beberapa kasus, seorang santri, dalam perilaku sehari-hari, tampak lebih tidak “nyantri” daripada orang yang tidak pernah mengenyam pendidikan pesantren. Dia tampak lebih sering menyerupai (maaf) terpidana yang lepas dari penjara dan merasakan kebebasan untuk menggunakannya secara tidak bertanggung jawab. Penanaman nilai moral keagamaan yang selama bertahun-tahun dilakukan seolah menguap begitu saja saat dia memasuki bangku kuliah.

Tentu saja ada banyak pengecualian dari kasus di atas. Namun setidaknya demikianlah gambaran dari sebagian teman kita yang berkuliah. Untuk mengantisipasi hal itu, seorang santri perlu mempersiapkan sedini mungkin hal-hal yang diperlukan untuk menyongsong masa belajar di perguruan tinggi.

Ketika di pesantren, seorang santri seharusnya sadar hanya merupakan salah satu tahapan belajar. Karenanya dia harus memaksimalkan potensi dan daya yang dimiliki untuk menyerap hal-hal berguna yang ada di pesantren. Dia tidak perlu terlalu memikirkan hal lain di luar yang dia pelajari di pesantren. Melakukan hal ini – dalam banyak kasus – hanya akan menguras tenaga seseorang yang berakibat pada berkurangnya energi belajar. Belajar di pesantren tidak hanya berarti belajar ilmu-ilmu, dalam arti pelajaran di sekolah atau di asrama. Yang tidak kalah pentingnya adalah “ilmu hidup” yang hanya dia dapatkan apabila dia merenungi dan memikirkan yang dia hadapi sembari menerapkan ilmu-ilmu (akhlak dan lain-lain) yang dipelajari dari kitab dan buku. Karena menerapkan dan mengamalkan ilmu di pesantren jauh lebih mudah dibanding dengan di luar pesantren. Dan jika pengalaman ilmu itu telah mendarahdaging, maka hal itu akan menjadi benteng moral yang kuat.

Mempelajari setiap pelajaran yang disukai dan dipilih, apapun itu, dengan serius. Hal ini akan menjadi dasar kelak ketika melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Hal lain yang tidak boleh dilupakan adalah berdoa kepada pada sang pencipta dan memohon doa kepada orang tua agar segala hal yang menjadi visi nurani kita – integritas kepribadian, reputasi dan citra diri, visi keilmuan dan ekspektasi perjuangan – terus bersinergi dengan tempaan alam dan tantangan realitas sehingga seluruh godaan artifisial yang bersifat hedonistik bukan malah melemahkan kepribadian kita tapi justru mempertajam determinasi diri dan memperkokoh nilai-nilai kepribadian positif dan insting kepemimpinan kita.

Sejarah telah mengajarkan begitu banyak pelajaran yang dapat kita gali dan kaji. Salah satu yang cukup penting adalah bahwa pemimpin besar tidak mesti melahirkan dengan kejeniusan atau keilmuan yang tinggi. Karakter kepemimpinan dibangun dari kepedulian dan kesensitifan atas kondisi riil kehidupan di sekitarnya dan terus berusaha mencari solusi atas berbagai problema yang menimpa masyarakat dan lingkungannya di berbagai lini kehidupan. Kalangan pemimpin besar Indonesia seperti KH. Hasyim Asyari, KH Ahmad Dahlan, M. Natsir, M. Hatta, untuk menyebut sebagian kecil di antaranya telah membuktikan hal itu.[]


Pendidikan Anak
Oleh: Hj. Luthfiyah Syuhud

لأن يؤدب أحدكم ولده خير له من أن يتصدق كل يوم بيصف صاع في المساكين رواه الترمذي

Artinya: Mendidik anak itu jauh lebih baik daripada bersedekah setiap hari pada fakir miskin.

Baik buruknya suatu bangsa akan sangat tergantung pada baik dan buruknya pada bangsa itu. Dan maju atau mundurnya suatu masyarakat terletak pada individu-individu yang menjadi anggota masyarakat. Termasuk dalam individu ini adalah keluarga yang unsur di dalamnya adalah orang tua dan anak-anak. Dengan kata lain, kemajuan atau kemunduran sebuah bangsa secara makro dapat dilihat dari pilar bangsa yang paling bawah yaitu keluarga.

A.P.J. Abdul Kalam, seorang filsuf muslim asal India, menyatakan dalalm bukunya Ignited Mind (Jiwa yang Berkobar) bahwa ada dua unsur penentu masa depan secara intelektual maupun perilaku, yang pertama adalah orang tua dan yang kedua adalah guru.

Dalam konteks ini, maka maksud dari hadits di atas tidak hanya memerintahkan agar orang tua menyekolahkan anak-anaknya ke lembaga pendidikan atau pesantren tapi juga yang tak kalah pentingnya adalah mendidik anak-anaknya dengan memberi tauladan yang baik dalam kehidupan sehari-hari di rumah.[]


Pemimpin Ideal
Oleh: Hj. Luthfiyah Syuhud

إذا وسد الأمر إلي غير أهله فانتظر الساعة رواه البخاري

Artinya: Apabila suatu kekuasaan berada di tangan yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat (kehancuran)-nya.Hadits riwayat Bukhari di atas merupakan salah satu hadits yang sangat populer dan banyak dikutip oleh berbagai kalangan umat Islam dari mubaligh, dai, ulama, santri, tokoh masyarakat, sampai kalangan birokrat dan rakyat awam.

Hadits tersebut sebenarnya merupakan potongan percakapan Nabi dengan seorang pedalaman (Badui Arab) yang bertanya pada Nabi tentang kapan hari kiamat tiba. Jawab Nabi, “Apabila amanah disia-siakan, maka tunggulah hari kiamat.” Sang Arab Baudi bertanya lagi, “Apa yang dimaksud dengan menyia-nyiakan amanah?”, maka keluarlah jawaban Nabi di atas, “Apabila kekuasaan atau otoritas berada di tangan yang bukan ahlinya.”

Dalam kitab Sahih Bukhari, hadits di atas dikelompokkan dalam bab ilmu. Artinya, kriteria ahli dan bukan ahli terkait dengan keilmuan atau skill seseorang di suatu bidang tertentu. Sabda Nabi ini sangat bernuansa universal. Dimensinya tidak hanya terbatas pada bidang agama atau ukhrowi semata, tapi juga menyangkut urusan duniawi. Pembangunan sebuah jembatan, misalnya, tentu tidak bisa maksimal atau malah akan hancur kalau tidak dikoordinasi oleh seorang insinyur konstruksi bangunan. Begitu juga sebaliknya, sang insinyur tadi tidak akan dapat mendiagnosa dan mengobati seorang pasien karena itu keahlian seorang dokter. Semua ada tempatnya, sesuai dengan keahlian masing-masing. The right man in the right place. Seorang ahli hendaknya berada di tempat yang sesuai dengan keahliannya.

Di atas semua itu, hadits ini menekankan perlunya mencari ilmu. Menuntut ilmu pengetahuan agama dan / atau umum, menjadi salah satu urat nadi ajaran Islam. Surah pertama yang diturunkan pada Nabi Muhammad Al-Qalam (Pena), sudah menunjukkan betapa pentingnya ilmu; kandungan dari Surat tersebut semakin mempertegas betapa tanpa ilmu pengetahuan kualitas keislaman dan keimanan kita akan dipertanyakan. Seorang yang tidak berilmu dan tidak pernah belajar bisa saja menjadi seorang muslim yang baik, akan tetapi kualitas keislaman dan keimanan seorang yang berilmu jelas akan memiliki derajat yang jauh lebih tinggi seperti yang secara tegas tersurat dalam Surah Al-Mujadalah 57:11.

Kalau untuk mengobati pasien dibutuhkan ilmu kedokteran dan ilmu teknik konstruksi untuk membangun jembatan yang baik, maka sudah wajar kalau untuk membangun keislaman dan keimanan yang kokoh dan berkualitas kita perlu mempelajari ilmu agama yang akan menggiring kita menuju pemahaman dan penghayatan keagamaan yang baik.[]

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.